Pernahkah kita berjumpa dengan orang yang kita tidak sukai kerana keburukannya? Adakah dia dalam kalangan keluarga, sahabat, kenalan, rakan sekerja, rakan sekolah dan sebagainya?

Ketahuilah, orang yang dibenci dan dihindari kerana keburukannya samada dari segi sikap, tutur kata atau lain-lain, adalah manusia yang paling buruk dalam kalangan manusia lain.

Namun bersikap memaafkan adalah lebih baik, dan berusahalah menasihati orang berkenaan agar dia berubah ke arah yang lebih baik.

Dan janganlah kita menjadi manusia yang dihindari manusia lain kerana keburukan sikap kita, dan sudah pasti kita tidak mahu mendapat gelaran manusia paling buruk sebagaimana yang disebutkan Nabi Muhammad S.A.W

Hadis ;

Te​lah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Umar, telah menceritakan kepada kami Sufyan bin Uyainah dari Muhammad bin Al Munkadir dari Urwah bin Az Zubair dari ‘Aisyah, ia berkata; Seorang laki-laki pernah meminta izin kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dan pada saat itu aku sedang berada di sisi beliau. Maka beliau pun bersabda: “Seburuk-buruk orang adalah Ibnul ‘Asyirah atau Akhul ‘Asyirah.” Setelah itu, beliau berkata-kata lembut dan mengizinkannya. Dan setelah laki-laki itu keluar, aku berkata, “Wahai Rasulullah, Anda telah berkata keras padanya, lalu kemudian Anda berkata lembut.” Beliau pun bersabda: “Wahai Aisyah, sesungguhnya manusia yang paling buruk adalah orang yang ditinggalkan oleh manusia, atau orang-orang meninggalkannya untuk menghindar dari keburukannya.” Abu Isa berkata; Ini adalah hadits hasan shahih. 

HADIS RIWAYAT AT-TIRMIDZI

Maktabatu Al-Ma’arif Riyadh No.1996
SHAH AL-MUNZIR


Lawati ;
Blog http://www.shahalmunzir.wordpress.com

Facebook http://www.facebook.com/shahalmunzir

Page http://www.facebook.com/naktegur

Twitter http://www.twitter.com/Shah_ALMunzir?s=08

Telegram https://www.telegram.me/kuliah_online


Advertisements