Allah SWT berfirman:
وَضَرَبَ  اللّٰهُ مَثَلاً رَّجُلَيْنِ اَحَدُهُمَاۤ اَبْكَمُ لَا يَقْدِرُ عَلٰى شَيْءٍ وَّهُوَ  كَلٌّ عَلٰى مَوْلٰٮهُ ۙ  اَيْنَمَا يُوَجِّههُّ لَا يَأْتِ بِخَيْرٍ ۗ  هَلْ يَسْتَوِيْ  هُوَ ۙ  وَمَنْ يَّأْمُرُ بِالْعَدْلِ ۙ  وَهُوَ عَلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ

“Dan Allah memberikan satu misal perbandingan lagi: Dua orang lelaki, salah seorangnya kelu pekak dari semulajadinya, tidak dapat menyatakan apa yang difikirkannya dan tidak dapat mendengar apa yang dikatakan kepadanya; dan ia pula menjadi beban kepada orang yang menjaganya; ke mana sahaja ia diarahkan pergi oleh penjaganya, tak dapatlah dia membawa sesuatu yang berfaedah; adakah dia (yang demikian sifatnya) sama seperti orang (yang boleh berkata-kata serta dapat) menyuruh orang ramai melakukan keadilan, dan ia sendiri pula berada di atas jalan yang lurus (jalan yang benar)?”

(QS. An-Nahl 16: Ayat 76)

Advertisements